BEI Minta GOTO Buka-Bukaan Terkait Transaksi TikTok-Tokopedia, Ini Hasilnya – Fintechnesia.com

BEI Minta GOTO Buka-Bukaan Terkait Transaksi TikTok-Tokopedia, Ini Hasilnya – Fintechnesia.com

FinTechnesia.com | Sebagaimana emiten lain, Bursa Efek Indonesia (BEI) meminta penjelasna ke PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) terkait kerjasama Tokopedia-TikTok.

Sekretaris Perusahaan GOTO, R A Koesoemohadiani menyebutkan salah satu keuntungan kerjasama ini, yakni Tokopedia akan mendapat akses secara langsung atas kesempatan live commerce yang sedang bertumbuh dengan pesat.

“Tokopedia dan TikTok akan membangun kombinasi bisnis sebagai pemimpin e-commerce, melanjutkan misi pengutamaan mata pencaharian untuk ratusan ribu pelaku UMKM di negara ini,” papar Koesoemohadiani dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (14/12).

Tiktok berkomitmen memberikan pendanaan untuk Tokopedia. Kekuataan global dan finansial TikTok menjadi sangat penting dalam mendukung upaya tersebut di tengah dinamika persaingan yang terus berkembang, seiring dengan kembali berkembangnya Tokopedia.

Baca juga: GOTO Akhirnya Buka Suara Terkait Rencana Kerjasama dengan TikTok

GOTO akan tetap memegang kepemilikan sebesar 24,99% di Tokopedia. Ini tidak akan terdilusi lebih lanjut dikarenakan pendanaan di masa depan dari TikTok. Hal ini menjadi sangat signifikan karena lingkungan persaingan dalam industri e- commerce masih tidak menentu.

“Perseroan akan mendapatkan fleksibilitas lebih tinggi untuk mengalokasikan sumber daya dan modal, termasuk kemampuan yang lebih baik untuk memperbaiki penjualan dan beban pemasaran serta profitabilitas perseroan dan anak perusahaannya di masa depan terlepas dari dinamika persaingan di industri e-commerce,” lanjut Koesoemohadiani.

Setelah transaksi diselesaikan, perseroan akan menerima biaya layanan e-commerce. Hal ini merupakan biaya secara kuartalan yang akan dibebankan atas layanan-layanan khusus yang akan diberikan sesuai dengan persetujuan para pihak.

Biaya layanan e-commerce merupakan hasil dari biaya yang disetujui, dengan rentang berdasarkan gross merchandise value (GMV) entitas Tokopedia, dikalikan dengan GMV dari Tokopedia setelah mengeluarkan GMV dari digital goods, beberapa high value items tertentu dan item-item yang tidak termasuk lainnya, yang akan disepakati oleh para pihak.

Baca Juga  Pesan Persatuan Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie pada HUT ke-78 RI

“Biaya layanan e-commerce ini akan secara langsung berkontribusi pada EBITDA Perseroan,” kata Koesoemohadiani.

GOTO berkeyakinan terdapat peluang kolaborasi yang menarik antara entitas Tokopedia yang telah diperluas dengan bisnis fintech dan on-demand perseroan.

Salah satunya, Perseroan dapat memanfaatkan basis pengguna yang jauh lebih besar yang seharusnya mampu mendorong volume pembayaran, pemberian pinjaman, dan pengiriman perseroan dan secara langsung meningkatkan pendapatan dan laba perseroan. (nin)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *